Tahu

Di sebuah kelas, terdengar suara asyik tentang percakapan antara dua siswa kelas Lima Madin Aww. Khozinatul ‘Ilum Bloora. Sebut saja namanya Lutfi dan Amri. Mereka berdua terkenal pandai tentang semua pelajaran, hususnya nahwu dan shorof. Hingga suatu saat terekam dialog sebagai berikuit :
Amri : eh lut, ne q punya pertanyaan bagus ne, masih seputar pelajaran favorit kita sih, bisa jawab nggak?
Lutfi : mang apa pertanyaannya? Ada hadiahnya nggak?
Amri : ih, pean ni maunya hadiah melulu, ya udah deh, kalo bisa jawab tak ajak ke TOMBO ATI deh…..gimana? jawabnya harus benar lho?
Lutfi : wah, siiip, kalo gene baru mau jawab q….!!!
Amri : tapi ke TOMBO ATI-nya malem setelah kegiatan MMD aja yah? Heheheh
Lutfi : sama saja, bilang saja ndak punya uang, masak ngajak ke TOMBO ATI setalah kegiatan, ya jelas tutup to…..ya udah deh, mang apa pertanyannya?
Amri : gene, kenapa banyak orang suka makan TAHU?
Lutfi : yahhh, katanya pertanyaannya masih seputar nahwu shorof?
Amri ` : Ya iya, ini masih seputar pelajaran itu?
Lutfi : kog nyeleneh banget ya? Aneh kamu ini?
Amry : bisa jawab nggak? Bilang saja nyerah, ndak bisa jawab? Ya thooo?
Lutfi : La pertanyaannya aja ndak nyambung gitu, gimana bisa jawab? Mang apa jawabannya?
Amry : hahahah, gene, karena TAHU itu dibaca ROFA’, makannya orang pada suka makan TAHU, coba kalo TAHU dibaca JER, jadi TAHI, masak orang suka makan TAHI?
Lutfi : hahahahahah, iya ya, masuk akal juga tu….hahahah kocak banget kamu ini….heheheh

Sumber : Mutiara Pesantren , ladangsantri.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.